Sebut Politik Uang Masif Di Pilpres, Sandiaga Akui Sulit Cari Buktinya

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno menyebut politik uang masif pada Pemilihan Ppresiden 2019.

Namun, di sisi lain, Sandiaga mengaku praktik politik uang ini sulit untuk dibuktikan.

Hal tersebut disampaikan Sandiaga saat berpidato di acara 'mengungkap fakta-fakta kecurangan Pilpres 2019' di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Selasa (14/5/2019).

"Kami juga mencium politik uang yang sangat tajam. Salah satu orang penting tim kampanye nasional pasangan calon 01 tertangkap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi dengan barang bukti ratusan ribu amplop berisi uang. Diketahui amplop itu akan digunakan untuk serangan fajar," kata Sandiaga.

Baca juga: TKN: Seharusnya Prabowo-Sandiaga Malu kepada Rakyat

 

"Ini adalah puncak gunung es politik uang yang kelak mencederai demokrasi kita, betul?" sambung Sandiaga.

Sandiaga tak menyebut siapa sosok yang ia maksud. Namun sebelumnya KPK menangkap politisi Partai Golkar Bowo Sidik Pangarso dengan barang bukti 400.000 amplop berisi uang.

Kendati demikian, hingga kini sidang kasus yang menjerat Bowo Sidik belum dilakukan.

Selain menyinggung kasus itu, Sandiaga juga mengaku pihaknya mendapat laporan mengenai praktik politik uang di berbagai penjuru Tanah Air, terutama di Jawa Tengah dan Jawa Timur.

Bahkan, ia menuding aparat pemerintah dan keamanan turut terlibat.

"Masyarakat disuguhi banyak cerita, bagaimana gelombang tsunami amplop politik uang yang dikawal oleh aparat pemerintah, bahkan aparat keamanan, telah menghancurkan sendi-sendi demokrasi kita," kata Sandi.

Baca juga: Sandiaga Singgung soal Politik Uang pada Acara Ungkap Kecurangan Pemilu

Menurut Sandiaga, praktik politik uang telah membuat rakyat sebagai pemilik kedaulatan dibuat terlena.

"Di sana sini kami mendengar laporan bagaimana kepala desa kepala pemerintahan dipaksa menggerakkan (aparat) pemerintah untuk memilih paslon tertentu dengan ancaman tindakan hukum," tambah dia.

Kendati demikian, Sandiaga mengakui berbagai praktik kecurangan itu sulit dibuktikan.

Pada acara itu, tim BPN juga tidak memaparkan bukti-bukti terkait politik uang seperti yang disinggung Sandiaga.

Baca juga: BPN Prabowo-Sandiaga Bakal Ungkap Kecurangan Pilpres, Ini Tanggapan Bawaslu

Tim teknis BPN hanya menyampaikan pemaparan mengenai berbagai kecurangan permasalahan daftar pemilih tetap fiktif, politik uang, penggunaan aparat, surat suara tercoblos hingga salah hitung di website KPU.

"Kami harus akui mencari bukti praktik politik uang ini bukanlah hal yang mudah. Tapi marilah kita jujur mengakui bahwa praktik-praktik kotor ini memang terjadi. Betul? Bukan hanya di satu tempat tetapi di banyak tempat," kata dia disambut riuh para pendukung yang hadir.

Source : https://nasional.kompas.com/read/2019/05/14/20350021/sebut-politik-uang-masif-di-pilpres-sandiaga-akui-sulit-cari-buktinya

463